SIDEBAR
»
S
I
D
E
B
A
R
«
SISTEM ATM (AUTOMATIC TELLER MACHINE)
June 16th, 2012 by hardi santosa

SISTEM ATM (AUTOMATIC TELLER MACHINE)

Disusun oleh: Hardi Santosa

A. Mesin ATM

Apakah dalam bayanganmu didalam ATM itu ada orang yang duduk, dan kalau ada yang mau ambil uang dihitung dulu setelah itu dikeluarkan kemudian diberi bukti penarikan? Tentu saja tidak seperti itu. Sebenarnya komponen ATM itu terdiri dari :

  • Kotak ATM
  • Tombol Angka
  • Layar Monitor
  • Kamera


Sementara bagian dalamnya terdiri atas:

  • satu unit Komputer
  • keyboard
  • modem
  • kotak uang
  • printer kecil
  • card reader / pembaca kartu

  1. B. Cara kerja ATM

  1. Magnetic Card Reader

Penggunaan ATM oleh nasabah dimungkinkan dengan adanya Kartu ATM. Setelah kartu ATM dimasukkan kedalam mesin ATM, maka kartu akan dibaca oleh magnetic card reader yang ada didalam mesin. Fungsi dari magnetic card reader hanya sebagai pembaca dan penerima data. Setelah dibaca, lalu data tersebut dikirim ke sistem komputerisasi bank. Karena fungsinya hanya sebagai penerima data maka magnetic card reader tidak memiliki memori yang bisa menyimpan data nasabah.

  1. Data yang Diacak

Saat mesin berhasil membaca data dalam Kartu ATM tersebut, maka mesin akan meminta data PIN (Personal Identification Number). PIN ini tidak terdapat di dalam kartu ATM melainkan harus di-input oleh nasabah. Kemudian setelah PIN dimasukkan, maka data PIN tersebut akan diacak (di-encrypt) dengan rumus tertentu dan dikirim ke sistem komputerasi bank bersangkutan. Pengacakan data PIN ini dimaksudkan agar data yang dikirim tidak bisa terbaca oleh pihak lain.

PIN yang sudah diacak berikut isi data dari kartu akan dikirim langsung ke sistem komputer bank untuk diverifikasi. Setelah data selesai diproses di sistem komputer bank, maka data akan dikirim kembali ke ATM. Nasabah akan dapatkan apa yang dimintanya melalui mesin ATM seperti uang tunai,cek saldo,transfer tunai, dll.

Pada kartu ATM terdapat garis yang dinamakan keping magnetik. Keping ini mempunyai fungsi sebagai sensor pendeteksi identitas pemiilik kartu ATM.

Perlu nasabah ketahui bahwa mesin ATM tidak menyimpan data nasabah maupun PIN nasabah. Ini karena prinsip kerja mesin ATM hanya menyampaikan pesan (pass through request) nasabah ke sistem komputer bank bersangkutan.

  • Pentingnya Kartu ATM dan PIN
  • Karena cara kerja ATM seperti tersebut di atas, maka ada dua hal yang sangat penting untuk dijaga agar transaksi nasabah di ATM aman, yaitu: Kartu ATM dan PIN. Kedua perangkat ini seperti gembok pintu dan anak kuncinya. Satu dengan lainnya saling berhubungan erat. Sebab itu pula, untuk menjaga keamanan, jangan pinjamkan Kartu ATM kepada orang lain untuk kepentingan apapun. Simpanlah Kartu ATM pada tempat-tempat yang aman dan tidak mudah dijangkau orang lain. Sedangkan untuk PIN, beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh nasabah dalam menjaga kerahasiaannya adalah:

    •Jangan pernah memberitahukan PIN kepada orang lain

    • Sedapat mungkin jangan sampai ada yang lihat saat kita meng-input PIN

    • Ganti PIN secara berkala

    • PIN jangan sesuatu yang mudah ditebak, misalnya tanggal lahir

    • Jangan menyimpan surat pemberitahuan PIN dari bank di dalam dompet

    • Jangan mencatat PIN dan menyimpannya dalam dompet

    • PIN menjadi tanggung jawab sepenuhnya dari pemilik rekening

    PIN ini bersifat sangat pribadi, untuk itu artinya hanya diketahui oleh pemiliknya saja. Dengan menjaga kerahasiaan PIN maka nasabah menjaga keamanan rekeningnya sendiri

  • C. ATM Skimming / Skimmer
  • Para penjahat selalu berusaha mencari cara membobol mesin ATM dengan berbagai teknik dan peralatan yang baru. Dan belakangan ini tersiar kabar bahwa sebanyak 226 nasabah dari 6 Bank di Indonesia harus kehilangan uangnya setelah mereka melakukan transaksi via ATM. Setelah diselidiki, ternyata modus baru bobol ATM ini menggunakan alat yang dinamakan Skimmer ATM. Karena itu, kali ini Achiles akan sedikit memberikan gambaran tentang cara kerja ATM skimmer agar anda bisa mengenali dan yang terpenting bisa menghindari kejahatan yang saat ini sedang gencar dilakukan pada mesin ATM di Indonesia.

    Skimming adalah pencurian data nasabah Bank, baik itu kartu ATM maupun Kartu Kredit yang dilakukan dengan mengggunakan alat yang ditempelkan pada mulut slot mesin ATM atau yang dikenal dengan SKIMMER.

    Bagaimana si pelaku mencuri data di mesin ATM? Aksi yang biasa dilakukannya para skimming adalah:

  • Para pelaku mencari target sasarannya pada mesin ATM yang lemah, misalkan pada mesin ATM yang tidak ada penjagaan security, sepi dan tidak ada kamera CCTV nya.
  • Para pelaku melakukan aksi pencurian data nasabah dengan memasang alat skimmer pada mulut mesin ATM. Skimmer ini bisa dibeli oleh para pelaku karena harganya lumayan murah, harganya berkisar Rp.500,000 – Rp. 1.500,000 alat skimmer ini sudah bisa didapatkan.
  • Melalui alat skimmer inilah para pelaku menduplikat data kartu ATM dan lalu mengcopy nya ke dalam kartu ATM kosong.
  • Setelah mencuri data pelaku juga mencuri PIN kartu ATM dengan cara menaruh hidden cam pada mesin ATM atau pada sisi atas ruangan tepat diatas mesin ATM.
  • Pencurian PIN juga dilakukan dengan cara manual yaitu si pelaku langsung melihat PIN si korban saat bertransaksi di ATM
  • Secara umum, dari ilustrasi gambar cara kerja Skimmer ATM diatas, kita bisa melihat alat pendeteksi kartu ATM yang nantinya bisa digunakan oleh para penjahat membuat kartu ATM yang sama persis dengan milik sang korban. Setelah kartu ATM terbuat, maka langkah mereka selanjutnya adalah mengganti no PIN yang telah mereka dapatkan dari hasil rekaman video yang tersembunyi tadi. Lalu mereka akan dengan sangat leluasa membobol seluruh isi tabungan dari si korban.


    One Response  
    Leave a Reply

    XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

    »  Substance:WordPress   »  Style:Ahren Ahimsa